Skip to main content

Kota gudeg tidak semanis gudeg..

Yey! akhirnya modem ke isi, udah lama juga ga posting.

mau ngetik ini banyak ambil napas, sesek boook! berat bgt mau ketak ketik disini, gw putus sama MRP. Iya putus karna kebodohan gw.. No! gw ga selingkuh, gw ga mainin perasaan dia, cuma gw bodoh udah sia siain dia yang tulus sayang gw..
ternyata cukup sampe sini aja kisah Ken Arok & Ken Dedes versi 10.12.133 ini :(

Kalo dibilang nyesel ya pastinya nyesel banget, mau berubah pun ga bisa lagi, udah terlalu banyak kesempatan darinya untuk gw perbaikin sikap. Teori tentang cinta yg gw apal ternyata susah untuk dijalani, yah.. contohnya teori bahwa dalam sebuah hubungan itu ga cukup hanya beberapa faktor, sayang, jujur, percaya, dan komunikasi. Dari ke empat point itu yg selalu susah untuk gw menurutnya point ke ketiga, PERCAYA. Ke KAPOK'an gw akan masa lalu terbawa saat jalanin hubungan dengan masa lalu, bodoh, sangat bodoh. Jelas jelas dia ini beda dengan masa lalu gw yg sangat amat bobrok kelakuannya. Selama ini gw dapet perhatiannya, pengorbanannya, ketulusannya, dan udah begitu gw tetep negatif thinking.. Gila! berkali kali mengulang kesalahan karna hal sepele, berkali kali dia maafin sampai akhirnya kita berdua lelah, lelah menahan penat di diri masing masing, rasa sayang yang membumbung tinggi hilang karna sebuah ke bloonan gw.

5 januari, senja itu. Gw memutuskan dengan sangat emosi untuk mengakhiri semuanya, melepasnya dari siksaan batin jika terus dipaksakan bersama gw. Berat, sangat berat. Setahun lamanya gw nunggu orang yang bener bener bisa buat gw luluh dan datangnya dia gw sia siain.

Senja, Selasa 8 Januari, gw memutuskan pergi meninggalkan semua kepenatan yg ada di ibukota, gw ke Jogja. Tempat dimana kota itu selalu memberikan ketenangan untuk semua hati yang terluka, tujuan gw kesana bukan untuk melupakannya, justru ingin menenangkan hati introspeksi dan saat kembali kita bisa bersama lagi. (ngarepnya sih gitu)

Di tengah gerimis rabu 9 Januari gw berangkat dengan ragu berharap dia menahan kepergian gw, tapi ternyata emang gw yang terlalu berharap.

Yogyakarta 10 Januari, udara sejuk kota gudeg ini makin buat hati perih, entah berapa lama gw dikota itu, dan berusaha menjauhkan pikiran darinya, tapi gagal, sangat gagal. Jogja kali ini tidak bersahabat, setiap sudutnya memunculkan wajahnya, senyumnya, candanya. Komunikasi dengannya yg masih gw paksakan, sampe akhirnya dia berkali kali menegaskan "aku bukan pacar kamu" sakit banget tapi emang itu kenyataannya. Pikiran gw salah, sempet gw mikir kalo dia masih ini akan begini bakal itu, salah, dia udah bener bener lepasin gw..
Jalan sendiri sepanjang ambarukmo, malioboro, pasar wonosari, jombor sleman dan malam di nologaten tetap menghadirkan dirinya di pikiran gw.

Gw sadar, betapa besarnya rasa sayang gw ke dia, semakin sayang semakin perih doang yg gw rasa, sayang ini sekarang ga terbalas, ga ada lagi tangan yang gandeng gw saat nyebrang.. ga ada lagi ketek yg bekep gw sepanjang mall, ga ada lagi omelan suruh tidur cepet dan berani minum obat semuanya selesai :(

Ken Arok.. entah keberapa kalinya ini aku minta maaf, sekali lagi aku minta maaf atas semua ini. maaf ga bisa jaga kasih sayang yang kamu beri..ga bisa manfaatin kesempatan yg pernah kamu kasih, mungkin nanti entah kapan atau ga akan ada kemungkinan itu kita bisa bersama lagi..

Comments

Anak Rantau said…
Hmm.. ngomentari yogyanya aja ya sob, dah lama gak main ke yogya euy. Jadi inget nginep di hotel ambarukmo yang sekarang udah jadi mall ya sob?
HP Yitno said…
patah hati di kota gudeg nih ceritanya
Stupid monkey said…
sabar ya, semua ada waktunya :D
gudegnya mana ???
GIA said…
Huaaahh sedihnyaaa yang putus.. Cari lagi laahh.. udah banyak yang ngantri tuh :p
dari judulnya aku pikir tentang kuliner, eh ternyata ..

#pukpuk
volverhank said…
waaah baru baca aku mbak bochiel.. cemungudh ya :D
aprie said…
Jogja itu memang istimewa, tapi kisahmu....#eh
Djangkaru Bumi said…
Kisah sedih diakhir cerita. Pasti semoga kelah akan bahagia bersama kekasih baru. lupakan yang lama.

Popular posts from this blog

Cinta bersemi di Halte Transjakarta

Sejak kejadian hari itu aku mengaguminya, bahkan lebih dari sekedar mengagumi, aku ingin memilikinya, terus bersamanya sampai aku tak bernyawa. Kurasa bukan hanya aku, semua pria aku yakin menginginkan wanita sepertinya, Anis.

“jangan di depan dong kalo ga mau naik!!” seru wanita paruh baya kepadaku, yang sangat tergesa-gesa memasuki Transjakarta. Hampir satu jam aku bersama orang orang di halte busway Harmoni ini, satu jam menunggu Transjakarta jurusan PGC yang biasanya dihinggapi rasa kesal, dan capek kali ini berasa menyenangkan dan satu jam seperti lima menit, semua karenanya. Anis.

Seminggu dari perkenalan singkat itu, aku dibuat tidak konsentrasi saat beraktifitas, hati dan pikiranku selalu mengingat senyum mungil itu, dan rasanya ingin selalu berlama-lama di halte Harmoni supaya bertemu dirinya yang mungkin tidak sama sekali mengingatku. Seperti di ftv, aku lupa minta contactnya karna kondisi yang tidak mendukung, dan seperti di film Ketika Cinta Bertasbih dia sempat menyebut na…

Wisuda dan kembali ngeblog

Assalamualaikuuuum….

Halo blogger semuanyaaaaaa….ahaahhaha akhirnya setelah melewati perjalanan yg cukup panjang gw hiatus dari dunia per blog an hari ini gw kembali aktip ngeblog lagi dengan blog baru format postingan yang berbeda tentunya lebih terarah dan sopan. Untuk yang penasaran kemana aja kah diana bochiel selama ini. Jawabnya saya ga kemana mana…

bochielzone.blogspot.com sempet ga bisa dibuka ya? Hmmm itu karna blog gw mengalami suatu musibah yang sangat membuat gw down untuk berkarya dengan tulisan tulisan ngasal gw di blog dan naskah buku gw pun terhenti kembali karna masalah itu.

Masalah apa sii diana?


Iyah jadi oktober lalu postingan gw yang ngebahas suatu laporan kegiatan gw disuatu tempat ga terima atas tulisan gw yg katanya menghina dan menjatuhkan nama instansi tersebut. Dan dari kejadian itu gw sedikit kapok untuk ngomong asal. Belakangan ini gw lagi mengalami akibat dari ngomong ngasal pertama ya itu td ada yg ga suka gw bahas tentang itu di postingan gw pun kena som…

Traveling dengan 20.000

Welcome june...semoga bulan ini semua harapan atau ga satu aja harapan terwujud. amin
Diana lagi galau? oh tentu iya. haha, jadi gini gw sebenernya lagi pengen banget jalan jalan tapi banyak hal yang buat gw ga bisa meng-iya-kan keinginan gw itu. Kesian..Nah untuk mengobati rasa keinginan gw untuk plesiran, gw bahas aja deh beberapa waktu lalu gw juga jalan jalan meskipun ga kayak orang orang, pergi pergi ke luar kota, dalam kota juga udah lumayan ilangin jenuh. Kondisinya gw lagi ga kerja, jadi ga usah mimpi jalan jalan ke luar kota apalagi keluar negri, bisa gila mendadak haha. Beberapa hari lalu, alhamdulilah lagi pegang duit sebesar 2.000.000 wew klo iya segitu gw udah ke Jogja. GW CUMA PEGANG DUIT 20.000 IYA DUA PULUH RIBU.
Ga kok kalian ga salah baca, gw mikir keras kemana gw bisa pergi ilangin penat karna omelan nyokap yang bikin hati nyesek. 20.000 pergi kemana, dapet apa duit segitu, buat ongkos aja kurang, itu hal yang pertama gw pikirin. tapi gw nekat gw pasti bisa menggun…