Skip to main content

Cinta bersemi di Halte Transjakarta

Sejak kejadian hari itu aku mengaguminya, bahkan lebih dari sekedar mengagumi, aku ingin memilikinya, terus bersamanya sampai aku tak bernyawa. Kurasa bukan hanya aku, semua pria aku yakin menginginkan wanita sepertinya, Anis.

“jangan di depan dong kalo ga mau naik!!” seru wanita paruh baya kepadaku, yang sangat tergesa-gesa memasuki Transjakarta. Hampir satu jam aku bersama orang orang di halte busway Harmoni ini, satu jam menunggu Transjakarta jurusan PGC yang biasanya dihinggapi rasa kesal, dan capek kali ini berasa menyenangkan dan satu jam seperti lima menit, semua karenanya. Anis.

Seminggu dari perkenalan singkat itu, aku dibuat tidak konsentrasi saat beraktifitas, hati dan pikiranku selalu mengingat senyum mungil itu, dan rasanya ingin selalu berlama-lama di halte Harmoni supaya bertemu dirinya yang mungkin tidak sama sekali mengingatku. Seperti di ftv, aku lupa minta contactnya karna kondisi yang tidak mendukung, dan seperti di film Ketika Cinta Bertasbih dia sempat menyebut namanya Anis, dan aku hanya melongo sibuk menikmati senyumnya.

Pikiran konyol menyerbuku, apa aku harus telat makan karna sibuk dan pingsan di halte busway lagi, lalu ada wanita cantik menolongku, dan berharap Anis lagi yang menolongku, lalu tukeran contact person tak buang waktu lama untuk mengenal dan aku melamarnya, hidup bahagia. Mimpi.

“Handa, kamu ga pulang?” pertanyaan mengacaukan khayalanku itu berasal dari managerku ibu Tari, khayalanku berantakan dan semua orang sudah meninggalkan tempat kerjanya, hanya aku sendiri di ruangan.

Pukul 19.15 aku berjalan menuju halte busway benhil menuju halte harmoni kemudian naik ke PGC, tidak biasanya aku pulang sangat santai seperti ini, biasanya selalu ontime jam lima, kali ini aku membiarkan khayalanku memenuhi diriku sambil menemani mengerjakan kerjaan. Hari sudah larut malam, sebagian pegawai kantor sudah sampai rumah, aku masih di halte Harmoni, mungkin Anis sudah cantik dirumahnya habis mandi sehabis kerja. Ga mungkin aku bertemu dia jam segini. Antrian ke PGC pun sudah tidak terlalu panjang, semoga dapat duduk, kali ini aku hanya berharap itu karna memang hari ini terlalu lelah.

Aku menghempaskan diriku dibangku tengah Transjakarta, membiarkan mata terpejam diiringi Nada Surf – inside of love, saat aku mencoba mengingat senyum itu yang sudah samar-samar dipikiranku, karna memang hampir sebulan sudah kejadian Anis menolongku pingsan di Harmoni berlalu, tiba tiba rem mendadak transjakarta mengagetkanku dan saat aku membuka mata melirik siapa wanita yang sampe jam segini masih wangi disamping kananku, perlahan aku mecuri pandang dan dia sadar aku melihatnya, senyum itu, iya senyum itu miliknya.

“eh mas yang waktu itu pingsan di Harmoni?”

Comments

vina devina said…
seru juga kisah cinta nya hehe
Rizki Pradana said…
waah simpel tapi beguuss..
lagi belajar bikin cerpen nih,hehe :p
intinya cerita itu,,kalau jodoh gak kemana,hehe :p

salam EPICENTRUM
, main2 lagi kesini ya :))
katanya cerpen. kalo bersambung mah cerbung bukan cerpen
katanya cerpen. kalo bersambung mah cerbung bukan cerpen
BeeBekkkk said…
“eh mas yang waktu itu pingsan di
Harmoni?”

ending nya cuma kayak gitu...hahahahaha, mantap
Lenny said…
simpel tapi bagus ya
diana bochiel said…
Vina : heheh ini fiksi :)

Rizki : makasihhh...

Dimas : iyalah dek, guee...

Ady : kalo ga gw sambungin ttp cerpen kan haha..

Bebek : iya ngeselin ya?

Lenny : makasih :)
volverhank said…
tumben postinganya ga cengengesan ni ? hahaha *piss
Anonymous said…
good
Anonymous said…
seru, kalo jodoh ga kemana. ada kenalan ga percetakan dengan harga miring per pcsnya 4000 kalo ada hub 089626645484. chrisna tamas. pondok gede. thanks
Anonymous said…
hey mba mba yang pernah komen di WePe akuh ... kok ga posting" lagi :(
jagad18 said…
Numpang lewat ya gan :)

http://idr-poker.blogspot.com/

http://beritaolahraga108.blogspot.com/

http://lihatberitaakurat.blogspot.com/

http://liatberitabola.blogspot.com/

http://beritaolahraga1081.blogspot.com/

http://infobolakakiterbaru.blogspot.com/

http://beritasportsterpercaya.blogspot.com/

http://seputarberitabola108.blogspot.com/

http://beritaterbaruseputarolahraga.blogspot.com/

http://agen-bola-sbobet-jagad303.blogspot.com/

Popular posts from this blog

Wisuda dan kembali ngeblog

Assalamualaikuuuum….

Halo blogger semuanyaaaaaa….ahaahhaha akhirnya setelah melewati perjalanan yg cukup panjang gw hiatus dari dunia per blog an hari ini gw kembali aktip ngeblog lagi dengan blog baru format postingan yang berbeda tentunya lebih terarah dan sopan. Untuk yang penasaran kemana aja kah diana bochiel selama ini. Jawabnya saya ga kemana mana…

bochielzone.blogspot.com sempet ga bisa dibuka ya? Hmmm itu karna blog gw mengalami suatu musibah yang sangat membuat gw down untuk berkarya dengan tulisan tulisan ngasal gw di blog dan naskah buku gw pun terhenti kembali karna masalah itu.

Masalah apa sii diana?


Iyah jadi oktober lalu postingan gw yang ngebahas suatu laporan kegiatan gw disuatu tempat ga terima atas tulisan gw yg katanya menghina dan menjatuhkan nama instansi tersebut. Dan dari kejadian itu gw sedikit kapok untuk ngomong asal. Belakangan ini gw lagi mengalami akibat dari ngomong ngasal pertama ya itu td ada yg ga suka gw bahas tentang itu di postingan gw pun kena som…

Traveling dengan 20.000

Welcome june...semoga bulan ini semua harapan atau ga satu aja harapan terwujud. amin
Diana lagi galau? oh tentu iya. haha, jadi gini gw sebenernya lagi pengen banget jalan jalan tapi banyak hal yang buat gw ga bisa meng-iya-kan keinginan gw itu. Kesian..Nah untuk mengobati rasa keinginan gw untuk plesiran, gw bahas aja deh beberapa waktu lalu gw juga jalan jalan meskipun ga kayak orang orang, pergi pergi ke luar kota, dalam kota juga udah lumayan ilangin jenuh. Kondisinya gw lagi ga kerja, jadi ga usah mimpi jalan jalan ke luar kota apalagi keluar negri, bisa gila mendadak haha. Beberapa hari lalu, alhamdulilah lagi pegang duit sebesar 2.000.000 wew klo iya segitu gw udah ke Jogja. GW CUMA PEGANG DUIT 20.000 IYA DUA PULUH RIBU.
Ga kok kalian ga salah baca, gw mikir keras kemana gw bisa pergi ilangin penat karna omelan nyokap yang bikin hati nyesek. 20.000 pergi kemana, dapet apa duit segitu, buat ongkos aja kurang, itu hal yang pertama gw pikirin. tapi gw nekat gw pasti bisa menggun…